Pembesaran merupakan tahap paling akhir dalam budidaya Lobster. Hasilnya adalah Lobster untuk keperluan konsumsi atau untuk lobster hias.

Hal yang pokok dalam budidaya lobster adalah kolam, benih, kualitas air, dan pakan.

Kolam untuk budidaya lobster pada prinsipnya sama dengan kolam untuk budidaya ikan air tawar. Bisa kolam semen atau kolam tanah. Kedalaman yang optimal adalah antara 60 cm-1,5 m. Kedalaman kurang dari itu pun sebenarnya masih bisa di gunakan asalkan diberikan naungan yang cukup.

Yang membedakan kolam budidaya lobster dengan kolam untuk budidaya ikan adalah perlengkapannya. Kolam lobster harus dilengkapi dengan persembunyian untuk mengantisipasi sifat kanibalisme. Bahan yang biasa digunakan adalah paranet, potongan bambu, potongan pipa PVC atau daun kelapa.  Selain itu bagian pinggir kolam harus dibuat licin untuk menghalangi kaburnya lobster.

Benih dipilih yang berkualitas yaitu benih berukuran 2 inci atau lebih dan berumur tidak lebih dari 2 bulan. Apabila ukurannya 2 inci tetapi umurnya lebih dari 2 bulan, benih tersebut sulit menjadi besar (kuntet). Selain itu pilih benih yang asal-usulnya jelas.

Apabila ukuran benih terlalu kecil lobster akan  rawan mengalami kematian. Selain karena masih peka terhadap perubahan lingkungan,  juga mudah  dimangsa predator. Kepadatan benih 5-15 ekor /meter.

Lobster menghendaki air yang kaya oksigen. Kadar oksigen yang optimal adalah 5 ppm. Untuk meningkatkan kadar oksigen biasanya ditambahkan aerator atau jika memungkinkan diberikan aliran air terus menerus. Lobster juga peka terhadap minyak, pestisida, sabun dan kadar amoniak.

Pada dasarnya lobster adalah hewan omnifora. Daging, cacing, keong mas, sayuran, kacang-kacangan, umbi-umbian atau pakan komersial bisa dipakai untuk pakan lobster.  Namun untuk pertumbukan optimal sebaiknya diberikan makanan yang mengandung kadar protein cukup.

Pemberian pakan lobster dilakukan dua kali sehari sebanyak 3 % berat tubuh. Pagi hari 25% dan malam hari 75 %. Hal ini menyesuaikan dengan sifat hidup lobster yang nokturnal. Pemberian pakan tidak boleh berlebihan karena pakan yang tersisa menngkatkan kadar amonia dan menimbulkan penyakit.

Untuk budidaya  lobster konsumsi biasanya dibutuhkan waktu 6-7 bulan.   Hasilnya adalah lobster dengan berat 25-120 gram karena pertumbuhannya tidak sama.-

Baca juga:

About these ads